Sabtu, 20 Jun 2009

..kisah botol roket 7..

..dan ianya sangat pantas, dan sangat panas!

Saya dapat rasakan di muka saya, walaupun ianya berlaku di tepi muka saya.

Awan biru dari dalam botol itu memancut keluar melalu muncung botol itu!

Seperti jet api yang keluar dari bontot roket, atau jet udara panas dari enjin Boeing 747 mahupun jet gas-gas berapi dari belakang pesawat Phantom, saya kira itulah yang keluar dari muncung botol itu.

Dan sepantas kilat ianya tersembur keluar dari muncung itu, nyalaan cantik yang berkilau seperti berlian itu memancut keluar dengan sangat laju, sangat jitu dan saya betul-betul terpaku! Ianya betul-betul di depan muka saya!

Dan seraya itu botol itu terus memecut laju kehadapan akibat dari tolakan jet api itu, terbang ke depan ke kawasan di antara Blok A dan Blok B! Terbang dengan laju sambil jet api itu terpancut, dan ianya menyamai sesuatu yang biasa kita nampak dalam TV2 masa dahulu, ianya adalah apa yang NASA buat selama ini, ianya adalah roket! Botol Roket!

WAAAAGGGHHH!!!!

Saya menjerit! Bukan kerana sangat gembira atau teruja, tetapi kerana sakit yang amat sangat. Jet api itu terpancut betul-betul dihadapan saya. Saya lari ke tandas. Membasuh muka dengan air. Menyejukkan kulit muka saya yang rasa sperti terbakar, seperti dicucuk. Setelah ianya reda sedikit, saya panggung kepala ke depan. Melihat dalam cermin, muka yang sangat merah menyala. Mata saya kabur. Mujur tidak terbakar rambut!

Saya terduduk. Perasaan kini bercampur baur. Gembira, puas, seronok, takut, sakit, risau, insaf, bodoh, pandai, semuanya bercampur.

Gembira, puas, seronok kerana saya telah melihat proses yang menarik. Sakit muka saya, takut dan risau jika muka saya melecur, insaf kerana tidak berhati-hati, rasa bodoh kerana meletakkan muka dekat dengan botol itu, berasa pandai kerana saya menemui sesuatu, hahaha!

.
.
.
..selepas beberapa hari..

Saya mengemaskan barang-barang yang saya 'ambil' dari makmal itu. Sudah tidak mahu meneruskan eksperimen. Mujur saya tidak mati hari itu, atau terbakar muka, kalau apa-apa yang terjadi bagaimana saya mahu mengambil SPM? Saya hentikan dahulu, kerana risau tidak sempat ambil SPM. Saya ceritakan pada Uj apa yang terjadi.

..sehari sebelum sekolah tamat..

Hari ini adalah hari terakhir sekolah. Besok akan mula cuti. Dan kemudian kami tingkatan 5 akan datang semula untuk mengambil SPM. Saya tidak tidur hari itu. Uj juga, mungkin.

Kami mandi dan bersiap awal. Kami solat subuh. Dan pada kira-kira pukul 6.30 itu saya membawa semua radas yang saya 'ambil' dari makmal. Saya bawa bersama Uj. Sayu rasanya melintas kawasan sekolah pada pagi hening itu.

Sekolah yang saya hidup selama 5 tahun, sekolah yang saya makan nasinya menjadi daging saya semasa remaja, sekola tempat saya belajar erti remaja, sekolah tempat saya belajar tentang erti rakan mahupun cinta monyet.

Saya lalu kawasan Dewan Makan. Di depannya pukul 7 nanti akan ada perhimpunan pagi. Perhimpunan yang saya dan Pit akan selalu ponteng.

Saya lintas depan 'board' rumah sukan. Yang depannya ada 'court' bola tampar dan tapak Karnival Soru. Juga ada kolam, kolam nostalgia Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra.

Saya lintas depan bilik ERT. Melihat kelas lama saya. Kelas 1 Ilmu, 2 Ilmu, 3 Budi, 4 Delima, 5 Baiduri.

Saya panjat tangga depan makmal Biologi tingkatan 5, tempat Datin Noridah mengajar saya biologi tingkatan 5, dan pernah minum air buah aprikot dari Labuan bersama cikgu Zarina dalam jar makmal!. Dan saya sampai makmal fizik, tempat Cikgu Yusri dan Cikgu Fakhrul, dan kemudian makmal Kimia tingkatan 5, Cikgu Yus dan Cikgu Yaman. Saya terpandang bilik bahasa asing di atas, tempat Sensei Latifah, dan Mis Kong.

Saya letakkan radas-radas itu di atas peti hos bomba, kerana pintu makmal berkunci. Saya melihat sekolah saya dari korridor itu, bersama Uj.

Sangat sayu untuk tinggalkan sekolah itu.

Dan kami pergi ke kelas selepas itu.

.
.
.

..selepas pulang dari bercuti dan bersedia untuk ambil SPM..

Uj kata dia cerita pada ayahnya tentang eksperimen kami. Dan kata ianya gagal. Sebab utamanya mungkin kerana asid nitrik tidak cukup pekat. Saya rasa faktor lain adalah kerana prosesnya belum lengkap, kerana sepatutnya asid nitrik itu dicampur dengan asid sulfurik sebagai mangkin. Dan prosesnya sangat rumit (saya baru tahu sekarang).

Ayahnya berkata kenapa tak pekatkan asid itu. Dia berkata kami cuba elektrolisiskan airnya. Ayahnya ketawa "Kenapa tak sulingkan sahaja"

"Budak-budak sekolah, eksperimen pun dalam bilik sahaja dengan radas terhad, macam mana nak suling?"

Ayahnya menyambut dengan ketawa sambil berkata,

"dayak dalam hutan Sarawak tu pun boleh suling buat air tuak"

Kelas 5 Baiduri. Saya di barisan tengah berbaju kelabu sedang membuat 'gaya dragonball' bersama Uj berbaju putih. Harap berjumpa classmate semua di reunion nanti.

..tamat..

1 ulasan:

  1. shet... awat brayaq mata ak ni... shet shet...

    BalasPadam