Ahad, 29 Mei 2016

..matahari palsu..

..dan melambai daunnya meski keras saya kira batang pelepahnya. Saya rasa di luar telah pun ribut, namun kerana saya berada di dalam kereta, kami tidak rasa akan angin deruan ganas itu.

"Angin kuat begini, biasa kalau mahu hujan."

"Ya, memang hujan pun dari tadi"

Saya berbual kosong dengan rakan saya dan dia membalas bersahaja.

Kami dalam perjalanan pulang sejauh 100 km dari dalam pelusuk Kedah di Felda Lubok Merbau, bagi menghadiri kenduri perkahwinan salah seorang juruteknik saya.

Semasa pulang, hujan turun jarang-jarang. Semasa di Kuala Ketil saya, hujan yang kadang bertitis besar, kadang lebat, diselangi dengan angin dan cahaya matahari petang, bertukar pula kepada angin menderu kuat. Pohon-pohon kelapa sawit di kiri kanan jalan dari kilang Schaefer-Kalk ke Kolej Universiti Insaniah itu ditiup kencang dan kembang pelepahnya bertukar menjadi tegak seperti akan terlucut bila-bila masa sahaja.

Angin kuat itu, datang dengan titisan kecil hujan yang jarang, dan matahari yang sudah rendang di petang itu menyimbahi bumi dengan cahaya kuning keemasan dari tepi, walau awan tebal di atas.

Saya kenal cuaca itu.

Ianya selalunya sejuk begitu.

Permulaan kepada sebuah hujan yang turun dari awan kumulonimbus gergasi, mungkin.

Awan besar dan berat yang mengandungi banyak air sejuk yang telah terkondensasi semasa ianya berada di lapisan teratas toposfera yang sejuk itu, menyerap banyak haba dari persekitaran pabila air itu jatuh ke bumi.

Maka ianya selalu datang dengan angin yang sejuk.

Namun angin yang sejuk itu tidak pun saya rasa kerana saya berada di dalam kereta.

*****

Saya terpandang sesuatu di langit bersebelahan matahari petang itu.

Ya saya kenal fenomena itu.

Ianya adalah seakan-akan pelangi kecil, ataupun palitan cahaya mentari di kiri dan kanan matahari kira-kira 22 darjah jaraknya. Cuma kali ini saya hanya melihat di kanannya sahaja kerana di kiri matahari terbina sebuah gunung awan berwarna hitam.

Saya cuba mengingati di mana saya pernah melihatnya sebelum ini.

Saya cuba betul-betul untuk ingatinya.

Ianya adalah fenomena yang dipanggil 'sun dog', atau tranlasi langsungnya 'anjing matahari'. Ianya juga dikenali sebagai 'parhelion', 'matahari palsu'.

Parhelion adalah cahaya seakan-akan matahari di kiri dan kanan matahari. Jaraknya dari matahari adalah kira-kira 22 darjah, atau dua genggam penumbuk. Kadang-kadang ianya lemah dan kelihatan seperti pelangi, dan mungkin juga dikelirukan sebagai iridisen awan (cloud iridiscence) yang seolah-olah sama, kecuali iridisen awan adalah fenomena pelangi di hujung awan.

Ianya fenomena yang sama seperti halo bulan (moon halo), iaitu satu bulatan cahaya disekeliling bulan pada waktu malam, selalunya bulan purnama tinggi di langit yang seolah-olah kosong dari awan, tapi tak berbintang.

Ianya juga seperti halo matahari (sun halo) walaupun sangat jarang ditemui.

Ianya terjadi apabila cahaya melintasi zarah kristal ais atau air tinggi di langit, mungkin bukan di lapisan toposfera tapi boleh jadi juga di stratosfera.

Halo bulan jika kita sedar di Malaysia ini terjadi di langit kosong tanpa awan, tapi juga tak berbintang. Kerana sebenarnya di langit malam ketika itu punya lapisan ais yang membiaskan cahaya matahari seolah-olah dalam kejadian pelangi.

Ianya juga sama untuk halo matahari.

Dan juga sama dengan parhelion.

Ais di langit tinggi.

Sekarang musim hujan, dan tiupan angin yang dingin itu mengingatkan saya kepada sesuatu.

Ais di langit.

Saya tiba-tiba teringat di mana tempat saya pernah melihat parhelion dan halo matahari ini.

Suatu tempat yang punya banyak ais di langit.

Saya tersedar, dan sebelum memori tempat itu menyelinap semula ke dalam otak saya, memori yang saya cuba lupakan, saya memilih untuk tidak memikirkan tentangnya.

Mungkin, suatu masa di hadapan, saya akan memikirkan semula tentang matahari palsu ini.





Sabtu, 7 Mei 2016

..kitaran hujan..

..dan juga hujan turun kerap lewat ini.
Saya kira musim el nino telah tamat, kitaran arus laut dan angin global telah kembali seperti biasa.
Pabila kerap hujan, ratu-ratu semut, dan anai-anai yang bersarang mula menelurkan semut-semut dan anai-anai yang ditakdirkan menjadi raja dan ratu baru. Seolah-olah ia sudah dapat berfikir, pabila bumi basah, ia menjadi lembut, dan mudah diangkut menjadi sarang baru.
Lalu koloni baru dapat dibina dan genetik mereka akan berkembang
Lalu pabila tertetasnya semut-semut dan anai-anai baru ini, mereka ini yang punyai kepak untuk memudahkan dan memungkinkan mereka untuk mengembara jauh bagi membina koloni baru terbang sebagai kelkatu-kelkatu untuk membina koloni baru.
Saya memandang arus semut-semut hitam itu. Mereka sedang berkumpulan keluar dari bilik saya. Dalam sepuluh ekor semut sedang mengangkut sesuatu di belakang mereka.
Mereka sedang mengangkut bangkai kelkatu tak berkepak yang kematian. Saya rasa saat hampirnya ia kepada kematiannya ia menggugurkan kepaknya dan mencari teman untuk mengawan, kerena ia mungkin bakal raja, pun juga mungkin bakal ratu. Namun saya kira harapannya berakhir dengan kehambaran kerana bilik saya ini hanyalah dinding batu tak bertanah dan tak berkayu, jika pun ia sempat mengawan tak mungkin ia mampu membina istananya di sini.
Bangkai bangsawan itu diangkut semut hamba pencari makanan untuk di bawa pulang ke sarang mereka, yang mana ia akan menjadi makanan kepada anak semut, ratu ataupun baja kepada kulat makanan semut itu.
Sekarang telah hujan kembali.

Sabtu, 9 April 2016

..101..

..and after everything looks fine and in order, I went back home.

That was yesterday. Yesterday I went to the factory to see if everything related to chemicals were in order for the production line to start. It was supposed to be a weekend holiday for me, but I went there anyway just so I don't have to answered to my boss if any problem happened.

Today is the 101st day of the year 2016.

It would be the special 100th day for every other year, but this year is the leap year. So on this year, 101st day would be the day that I hated the most.

There are no windows from room that I can look out for the stars on this day.

Usually on this day, I would look up at the night sky to see the stars.

The same stars and constellation 28 years ago when I was born.

The earth has circled around the sun 28 times since I was born.

I haven't done anything that I am really proud of since those 28 circles.

But this 28th circles is definitely better compared to the 27th circle, and also the last 4 to 5 circles.

I haven't achieved anything yet.

But on this 28th circles, I realized something.

I shouldn't compare myself to others.

Life is not fair, even since the beginning of the 0th circle. And I have to admit it.

On this 28th circles, I hope I woun't compare myself to others.  I hope I will compare myself only to myself on the previous circles.

To compare what have I improved.

What have I learned in life.

What new knowledge have I gained.

What old knowledge still I retained.

What new skills have I developed.

And most important,

What new challenged have I accepted, and passed.

The rainbow is just an illusion.

Life is nothing but a storm.

And I hope I will endure it, like what I have been done before.




Rabu, 25 November 2015

..bayangan..

..dan berturutan warnanya cantik, saya kira salah satu perkara tercantik di dunia.

Namun saya sedar, warna pelangi yang tujuh itu; merah, jingga, kuning, hijau, biru, indigo, ungu hanyalah di dalam kepala saya.

Pelangi hanyalah biasan cahaya matahari apabila menerjah titsan titisan hujan. Setiap titik hujan membiaskan dan mempantulkan kembali sedikit cahaya matahari, yang apabila banyak terjadinya resonans sehingga terang mampu dilihat mata kita.

Pelangi hanyalah serakahan cahaya putih matahari. 

Setiap bintang mengeluarkan gelombang elektromagnetnya yang tersendiri. Dan bergantung kepada saiz bintang yang menentukan jenis tindak balas nuklear di dalam terasnya, sesetengah spektrum gelombang ini lebih kuat dari yang lain.

Sesetengah bintang mengeluarkan radiasi dalam gelombang x-ray yang paling kuat, sesetengahnya pula mengeluarkan gelombang inframerah, dan sesetengahnya mengeluarkan gelombang ultraungu. 

Dan bintang kita, matahari, sama seperti bintang lain yakni mengeluarkan semua gelombang elektromagnet,  mengeluarkan satu jalur gelombang yang paling kuat di antara 380 nm hinga 780 nm terkuat.

Dan jalur inilah yang kita panggil sebagai cahaya nampak.

Mungkin kebetulan, jalur gelombang terkuat yang dikeluarkan oleh bintang kita adalah satu-satunya kawasan jalur gelombang yang deria kita boleh tafsir.

Kawasan jalur gelombang yang juga kuat dikeluarkan matahari namun tidak boleh dilihat oleh mata kita adalah ultraungu yang lagi kuat dari ungu, dan inframerah yang lagi lemah dari merah. Mengapa? Saya fikir kerana sebaik sahaja gelombang ini sampai di bumi, ianya diserap oleh lapisan atas atmosfera bumi dan sedikit sahaja yang sampai kepada kita. Mungkin sebab ini mata kita tidak pernah berevolusi untuk melihat warna ini.

Apabila gelombang elektromagnet di dalam jalur cahaya tampak singgah di iris mata kita, masuk ke retina mata, ianya akan menyebabkan tindak balas kimia di dalam protein opsin (dan rhodopsin) di dalam mata kita menyebabkan ianya berubah bentuk. Perubahan bentuk ini menyebabkan berlakunya perubahan cas di dalam sel di retina, dan menghasilkan denyutan elektrik lemah yang dihantar ke otak.

Jika hanya sedikit jalur dari gelombang ini yang sampai, contohnya jalur berdekatan 780 nm yang sampai, hanya sejenis opsin yang akan bertindak balas dan menghantar isyarat elektrik. Isyarat elektrik yang sampai ke otak dari sejenis protein ini akan ditafsirkan oleh otak sebagai hanya satu jenis jalur. Di dalam kes ini, sebagai merah. Otak akan mencipta satu imej di dalam pemikiran kita di mana satu jenis jalur gelombang ini di istilahkan sebagai warna merah yang kita nampak.

Begitu juga jalur di kawasan 380 nm yang di ilusikan sebagai warna biru, 530 nm yang dicipta oleh otak sebagai hijau.

Jika semua gelombang di dalam cahaya tampak yang bercampur aduk ini singgah ke mata, semua jenis opsin akan bertindak balas dan menghantar isyarat ke otak. Otak yang menerima semua isyarat ini akan bertindak balas secara elektrik, dan mencipta satu warna baharu; putih.

Menyebabkan kita nampak cahaya matahari sebagai putih.

Putih yang menandakan semua opsin aktif.

Putih, yang merupakan satu ilusi ciptaan otak apabila semua spectrum singgah di mata kita.

Spektrum elektromagnet di dalam satu jalur yang tiada beza jenisnya, yang beterusan frekuensi dan panjang gelombangnya, yang berterusan nilai tenaganya.

Spektrum elektromagnet berterusan yang tiada beza jenisnya.

Dijeniskan oleh otak yang mencipta warna untuk kita lihat.

Dan itulah helah sang hujan.

Yang memecahkan gelombang bercampur aduk ini kepada satu spektrum yang teratur dan berterusan yang mengaktifkan protein yang spesifik di dalam retina mata kita secara berterusan.

Lalu terjadilah pelangi.

Itulah helahnya.

Sang hujan yang mengatur cahaya, sang otak yang mencipta warna, untuk si manusia kagumi, betapa cantiknya sang pelangi.

*****

Lewat ini saya kerap melihat pelangi semasa pergi dan pulang kerja.

Semasa pergi kerja di waktu pagi, matahari naik di belakang saya, Jika hujan, akan terlihatlah pelangi di hadapan saya, seolah-olah saya mengejar pelangi itu semasa pergi kerja.

Semasa pulang kerja di waktu petang, matahari di belakang saya dan pelangi di hadapan saya seolah-olah saya mengejar pelangi petang semasa pulang.

Saya kira inilah nikmat musim hujan, kita akan kerap dapat melihat pelangi.

Saya kagumi kecantikan pelangi, sambil mengejarnya saban hari.

Namun saya sedari, pelangi ini, sebenarnya, hanyalah sebuah ilusi.

Khamis, 9 April 2015

..100..

..and the moon seen from my windows must not be the same. But I'm pretty sure that the stars in the night sky was the same.

It was the same 27 earth orbit ago.

So it be, the earth has orbited the sun exactly 27 times since the day I was born.

And the earth has rotated 100 times on its orbit since January 1st this year.

Oh how time flies.

I hate this day.

It is a sad reminder that I am already old, yet achieved nothing in my life.

27 times has the earth circled the sun, and I haven't achieved anything!

But I've started to see different shades of the sky's blue lately.

A brighter shade, the sort of sparkling and bright blue.

A better blue.

A better blue sky.

I hope exactly 1 earth circle from now things will get better.

Hopefully.

Ahad, 8 Mac 2015

..senja..

..dan menolongnya mengangkat kaki ke atas untuk berbaring. Setelah itu saya tolong betulkan bantalnya untuknya baring.

Katil di tengah ruang tamu itu betul-betul disebelahan tingkap. Dari celahan nako itu angin petang yang sejuk meniup masuk ke katilnya, sambil melambaikan dedahanan pohon rambutan betul-betul belakang rumah. Dari perbaringan nenek, saya dapat melihat suasana mendamaikan sewaktu petang di kampung.

Saya memerhatikan nenek yang memerhatikan ke arah luar. Sambil cuba memicit kaki kirinya yang kebengkakan, dia mengadu,

"Kaki ni pasaipa tak tau. Duk tak duk mangkit pagi tadi dia bengkak."

Mak Lang menegur nenek,

"Jangan duk picit la kaki tu, nanti bengkak."

Nenek sudah lupa kenapa kakinya bengkak.

Kaki nenek bengkak kerana dia tidak berjalan, dia menjuntaikan kakinya di hujung katilnya. Cecairan badan turun ke kakinya, lalu membengkak.

Malah nenek sudah lupa kenapa dia tidak boleh berjalan.

Nenek memerhatikan keadaan sekelilingnya.

Ada bekas kuih.

Dia membuka bekas kuih itu, dan menyusun kuih di dalamnya.

Sebenarnya semenjak saya melawat nenek, sudah hampir lima kali dia menyusun kuih itu.

Nenek sebenarnya mencari sesuatu untuk dibuat. Orang tua-tua, semasa masih muda sentiasa berkerja maka sudah tua mereka sentiasa mahu membuat sesuatu.

Seminggu sebelum itu dia sentiasa berjalan di rumah Mak Lang dan sekelilingnya.

Masuk waktu solat, dia akan bersolat.

Namun seminggu yang lepas, selepas usai bersolat, semasa menukar kain sembahyangnya, kakinya tersadung kain itu dan dia terjatuh. Kemudian dia tidak dapat bangun semula. Apabila dibawa ke klinik, doktor menghantarnya ke hospital di mana nenek disahkan keretakan tulang pelvik, atau tulang belikat punggung.

Setelah itu nenek dimasukkan di wad selama seminggu dan dipasang skru pada tulangnya. Selepas saya mendapat berita itu, saya pulang ke Kedah dan melawat nenek.

*****

Semasa saya kecil, nenek pernah menjaga saya dan adik saya selepas saya pulang tadika. Nenek akan memasak makanan tengah harinya untuk kami makan. Petangnya nenek akan menganyam daun kelapa kepada bentuk burung, bola, udang, keris, jam dan lain-lain untuk saya dan adik saya main. 

Nenek juga akan mencari-cari batang buluh di rumpunan pohon buluh. Kemudian nenek akan mengikat plastik di hujungnya menjadi serkup. Saya dan adik akan menggunakan serkup itu untuk menangkap pepatung yang berterbangan. Saya kira budak-budak sekarang memang tak tahu apa itu penangkap patung yang kami main.

Pabila masuk waktu solat, nenek akan bersolat. Semasa di dalam solat nenek akan membaca sedikit kuat untuk telinganya dengar. Sebagai kanak-kanak yang telinga masih tajam, saya mendengar bacaan solat nenek. Bacaan nenek yang jelas itu buatkan saya yang ketika itu berumur lima ke enam tahun secara automatik terikut dan menghafal Al-Fatihah dan 4 Khul hasil mendengar bacaan nenek, walaupun pada ketika itu saya masih belum fasih membaca muqaddam.

Saya masih ingat ketika tadika, cikgu agak terkejut kerana saya mampu membaca Al-Fatihah, 4 Khul dan surah-surah lain dengan fasih walaupun masih belum mampu membaca muqaddam.

Nenek menjaga kami semasa dia berumur 70-an.

*****

Sekarang nenek sudah 90-an dan menjadi nyanyuk. Nenek tidak ingat sesiapa pun lagi, hatta mak lang yang menjaganya setiap hari sudah dia tidak kenal. Apatah lagi kami cucunya. Nenek sudah tidak ingat siapa dirinya, siapa anak-anaknya, siapa cucunya, dengan siapa dia tinggal, berapa lama dia sudah tidak tinggal di rumahnya, apa perlu di buat untuk hidup, dan lain-lain.

Nenek sudah tidak ingat apa-apa lagi tentang dunia ini, saya rasa.

Namun saya kagum dengan nenek. 

Meskipun dia sudah tidak ingat apa-apa dan sesiapa pun lagi, dalam meniti umur senjanya, nenek sentiasa melihat ke arah jam. Nenek masih tahu membaca jam dan waktu. Apabila jam menunjukkan pukul 1.30 petang, nenek akan bertanya,

"Dah masuk lohoq kot noh?"

(Sudah masuk Zohor kan?)

Tiba waktu solat, nenek akan mengambil wuduk dan bersolat. Meskipun ayah saya selalu berkata yang bacaan solat nenek hanyalah omongan, dan nenek sudah tidak tahu apa yang dibacanya. Namun rakaatnya masih elok.

Semasa usianya yg sudah 90-an ini, sudah nyanyuk dan tidak mengerti apa-apa, nenek masih ingat lagi untuk solat pabila masuk waktunya.

Saya kagum.

Tuhan seolah-olah menarik segalanya dari nenek, termasuk ingatannya, namun menginggalkan solat nenek kepada nenek kerana nenek selalu menjaganya.

*****

Semasa saya belajar perubatan dahulu, saya sering mengikuti perkembangan dalam kajian neurologi dan otak manusia.

Di dalam otak manusia, memori manusia di simpan di dalam bentuk bahan-bahan kimia di dalam sel-sel neuron. Bahan kimia ini terhasil daripada cetusan-cetusan dan aliran bahan kimia semasa otak memproses input dari deria dan aktiviti. Maknanya, setiap apa yg deria kita dapat, dan setiap perilaku kita, ianya akan bertukar menjadi signal-signal elektrik dan kimia di dalam otak kita. Ada di antara signal-signal ini mencetuskan penghasilan bahan kimia yang menjadi memori kita.

Namun, jika signal-signal itu diulang-ulang selalu dan setiap masa, bahan kimia memori itu akan mencetuskan dan menggalakkan pertumbuhan akar-akar yang menghubungkan di antara sel-sel neuron itu. 

Akhirnya apabila akar-akar ini bersambung, memori itu akan di simpan di dalam bentuk pengwayaran neuron. Memori dalam bentuk bahan kimia adalah lemah, dan ianya boleh dicernakan dan hilang oleh sel neuron menyebabkan memori itu hilang. Namun memori dalam bentuk pengwayaran fizikal neuron ini bertahan lebih lama kerana sukar untuk menghapuskan wayar neuron melainkan wayar itu sudah tidak digunakan untuk tempoh yang sangat lama, atau jika neuron itu mati.

Contohnya, apabila kita membaca sesuatu, pada pertama kalinya pembacaan kita akan di simpan dalam bentuk bahan kimia dalam sel neuron, dan kita akan ingat apa yang kita baca. Namun jika kita tidak membacanya lagi untuk keesokan harinya, bahan kimia ini boleh dicerna dan hilang, dan kita akan lupa semula apa yang kita baca.

Namun jika kita membacanya berulang-ulang kali, untuk satu tempoh waktu yang lama, lama kelamaan bahan kimia dan corak laluan signal neuron ini akan menghasilkan akar dan laluan baru yang membentuk memori pembacaan itu, dan akhirnya kita akan ingat dan hafaz apa yang kita baca untuk satu tempoh yang lama. Akan tetapi jika kita tidak mengulangi juga hafalan kita, ianya juga akan hilang dengan wayar neuron itu akan juga akan hilang.

Perkara yang sangat menarik adalah, walaupun wayar neuron memori ini telah terbentuk, jika kita masih mengulangi pembacaan kita, wayar ini akan bertambah banyak dan bertambah meluas sehingga meliputi lebih neuron. Jika wayar sebelum itu hanya melibatkan 100 neuron, dengan lebih ulangan untuk tempoh masa yang sangat pangjang, lebih 1000 neuron akan berhubung membentuk memori itu. Ini seolah-olah pelebaran jalan. Seumpama jalan biasa bertukar menjadi lebuh raya kerana kerap di gunakan.

Ini menyebabkan ingatan itu menjadi lebih kuat dan kekal lama walaupun akar-akar itu hilang, atau neuron-neuron itu mati.

Ya, neuron-neuron itu mati.

Setiap hari di dalam otak manusia, beribu-ribu neuron akan mati dengan sendirinya meninggalkan neuron yang semasa bayinya berbillion itu menjadi makin sedikit saban hari.

Akhirnya apabila kita tua, terlampau banyak neuron yang telah mati sehingga kita hilang memori dan menjadi lupa.

Apa bila sudah tua, kita akan menjadi nyanyuk, kerana neuron-neuron kita telah tinggal sedikit.

Dan apabila kita tua dan neuron-neuron kita banyak yang telah mati, jalanraya-jalanraya kecil pun menghilang kerana sudah tiada neuron untuk dihubungkan. Namun, yang tinggal adalah lebuh raya, kerana ianya lebih besar dan sukar untuk dihapuskan.

Namun, apa yang kita buat semasa kita muda, yang membentuk akar-akar neuron di dalam otak kita setiap hari, akan menentukan siapa kita semasa kita tua nanti.

Jika semasa mudanya kita menonton televisyen dan berhibur, akar-akar neuron membentuk jalanraya memori hiburan di dalam otak. Jika kita asyik setiap hari setiap masa dengan hiburan, jalan raya ini akan bertukar menjadi lebuh raya. Apabila kita tua dan nyanyuk, hanya lebuhraya hiburan yang tinggal, dan kita asyik mahukan hiburan walaupun semasa nyanyuk.

*****

Nenek melihat jam dinding.

Sudah masuk pukul 5.

"Dah Asaq kot noh,"

Saya kagum. Kerana senantiasa nenek menjaga solatnya sepanjang hayatnya, lebuhraya-lebuhraya solat ini terhasil dalam otaknya. Maka apabila neuron-neuron sudah tinggal sedikit, lebuh raya solat ini masih tinggal. Walaupun sudah nyanyuk, nenek masih tahu bersolat.

Nenek meminta untuk ke bilik air untuk berwuduk, namun sukar untuk ditunaikan kerana dia tidak boleh berjalan, dan jika kami mengangkatnya dia akan meraung kesakitan.

Semasa di hospital, sanak saudara saya mewudukkannya dan mengajarnya untuk bersolat sambil duduk.

Namun tidak berjaya.

Kerana di dalam lebuh raya memori nenek, wudhuk adalah dengan duduk dengan curahan air dari cebok, basuh tangan, kumur, hidung, muka, tangan ke siku, ubun-ubun, telinga dan kaki. Wudhuk bukanlah meratakan air yang disembur dari penyembur air.

Solat pula adalah berdiri, rukuk, sujud, duduk tahiyat. Solat bukanlah duduk di atas katil.

Kerana nyanyuk, nenek sudah tidak boleh belajar benda baru. Kerana sepanjang hidupya wudhuknya dan solatnya dilaksanakan dengan cara orang yang sihat dan bukan cara orang yang sakit.

Di waktu petang itu, saya memerhatikan nenek yang duduk kebingungan di atas katil kerana tidak mengeriti keadaan dirinya. 

Nenek memerhatikan ke luar tingkap ke arah pepohon rambutan yang ditiup angin sejuk. 

Sesekali nenek memerhatikan ke arah jam menunggu waktu solat yang sudah tidak mampu ditunaikannya.

Saya memerhatikan jam, sudah hampir pukul 7 petang, sudah senja.

Saya beransur pulang ke rumah kerana perlu bersiap untuk pulang ke KL, meninggalkan nenek yang dijaga mak lang, di umur senjanya.

Rabu, 10 April 2013

..100..

..dan tolehan ke atas itu sebenarnya cuba mencari sesuatu di kala kitaran ini mula bertapak di permulaannya.

"Saya nampak!"

Jerit saya, di dalam hati.

Jam pukul 4.27 pagi, tarikh 11 April 2013, di Melaka.

Di celahan kepalanya saya nampak bintang berkembar tiga. Tiada lagi Sirius. Sirius kini hanya mengintai di waktu Mentari pulang. Terbenam Mentari untuk beberapa jam, maka Sirius dan Orion ikut sama.

Beri peluang kepada langit baru yang akan muncul.

2 tahun dahulu saya kelui ia Summer's Sky.

Tapi di sini tiada musim panas. Setiap hari adalah panas, dan siang dan malamnya hampir sama panjang.

Di kiri dan kanan kepalanya saya bayangkan sepitnya membuka luas.

Dan di bawah kepalanya, saya bayangkan ekornya memcak tinggi menyengat!

Buruj Skorpio kini telah tiba!

Semalam 10 April adalah hari ke seratus untuk tahun ini.

Sudah 25 kali bumi berputar di sekeliling matahari semenjak saya dilahirkan.

Saya mengagak, jika ibu bapa saya mendongak ke langit malam ketika itu, mereka akan melihat bintang yang sama seperti malam; kecuali kedudukan planet Musytari yang tinggi ketika ini.

Sesuatu yang cantik sedang tiba.

Cantik, meski subjektif, kadang boleh jadi sama untuk konstelasi yang berbeza.

Acap kali ianya berbeza untuk konstelasi yang sama.

Cantiknya Orion, berbeza dengan cantiknya Scorpius; si Jengking.

Sesuatu yang cantik sedang tiba.

Saya mengintai tiada kesabaran.

Jengking sudah mula menyapa di langit pagi.

Bulan tujuh nanti ia akan bermegah di langit malam tepat di atas kepala pukul 12 tengah malam.

Sesuatu yang cantik sedang tiba.

Dapatkah anda mengagak di manakah Jengking berada?


Rajah menunjukan langit malam pada 11 April 2013 pukul 4.30 pagi di Melaka, dijana oleh perisian Astronomi percuma Cartes Du Ciel. Kedudukan Buruj Scorpius adalah kira-kira 180 darjah, yakni arah selatan dengan ketinggian kira-kira 45 darjah dari ufuk.